Feeds:
Pos
Komentar

Suasana Tempat Kerja

Suasana Kerja Idaman

Ketika kita tercatat sebagai karyawati/wan suatu perusahaan. Lantas muncul pertanyaan mana lebih penting tempat kerja yang nyaman atau gaji yang tinggi? Pastinya setiap orang akan memberikan jawaban berbeda. Ada yang bilang “Gaji” sebagai urutan pertama dan “Tempat/Suasana Nyaman” di urutan kesepuluh atau sebaliknya suasana nyaman di urutasn teratas dan gaji menyusul diposisi ke lima dan seterusnya.

Untungnya untuk aku pribadi, yang lebih memilih jawaban kedua (baca : suasana fun). Syukurnya juga aku dah dapet di tempat kerjaku. Aku yakin banget kenyamanan menjadikan suasana kerja lebih kondusif.

Aku sering melihat bahakan banyak disekelilingku, orang-orang yang bekerja dalam suasan tidak menyenangkan. Apalagi perusahaan yang merasa membayar tinggi, entah manajemen apa yang diterapkan. Mungkin bisa disebut eksplotatif atau malah agak paranoid heh! Kali’difinisi kerjanya adalah berada di meja kerja atau di depan komputer dari pukul tujuh tiga puluh pagi sampai pukul empat lebih sore hari dengan muka yang serius (apa nda takut, tuh muka jadi kenceng terus). Karyawan ninggalin meja kerjanya Cuma buat ke toilet dan makan siang tok. Tidak pake tertawa dengan teman, tidak bencanda apalagi ngemeng-ngemeng. Waduh, semua itu tidak masuk kategori produktif dan sepertinya tidak diharapakan. Wadow…tertekan banget ya kelihatannya…(tak koat aku….)

Lagi-lagi syukur aku masuk lingkungan kerja yang jauh dari kategori di atas.

Sekarang di tempat kerjaku ada pemimpin yang enak (kue kali…). Sikap beliau yang bagi seorang ayah pada anak-anaknya cukup membantu kenyamanan aku & friend. Mengerjakan sesuatu ndak mesti pake tampang serius, sesekali tertawa dan bercanda atau sambil bagi makanan kiriman (he he he) masih welcomewelcome saja….(katanye nih tertawa kan bisa menstimulasi aliran darah dan berpengaruh positif pada kreativitas kerja, buakn begitu teman-temin).

Suasana gembira ini yang membuat aku dan semua teman tidak stress. Paling kalau kami kelewatan beliau (bos) akan melewati tempat kami atau meminta kami mengecek tugas yang diberikannya. Hanya dengan begitu kami langsung nyadar…(tidak pakai tegang)

Percaya kan, kalau bekerja bisa lebih plong, ide bagus muncul justru dalam suasana yang nyaman dan fun begitu. Dengan suasana yang tidak kaku semua tugas terselesaikan dengan baik dan tepat waktu.

Terbuka dan perhatian serta fleksible adalah cara pintar membuat karyawan bekerja dengan situasi menyenangkan dan memberi hasil baik. Sama-sama diuntungkan dan menikmati pekerjaan pastinya.

Ketika bekerja itu menyenangkan, maka setiap hari adalah kegembiraan bagaimana dengan tempat kerjamu?

Etika Mengunjungi Bayi

Etika Mengunjungi Bayi

Mengunjungi teman yang tengah bahagia atas kelahiran buah hatinya, memang akan memberikan tambahan kebahagiaan bagi yang dikunjungi. Namun tak jarang berefek kurang baik atau buruk ketika si pengunjung tak memahami etikanya.

Kalau kunjungan dilakukan di rumah sakit, maka dengan sendirinya sudah ada aturan sesuai dengan jam besuk yang diterapkan RS bersangkutan. Menjadi berbeda dan agak lebih bebas ketika bayi yang akan di tengok sudah di rumah. Di sini terlepas dan bebas dari aturan jam berkunjung.

Lantas apa saja yang perlu diperhatikan ketika seseorang menengok bayi ?

Pertama, jangan keburu nafsu ingin mencium si bayi, saking ingin terlihat merespon kebahagiaan mereka. Sebab diusia bayi dipastikan daya tahan tubuhnya masih sangat lemah. Sementara penularan penyakit melalui saluran nafas banyak dan mudah terjadi. Kalau bayi sakit terbayang kan repotnya. Apalagi kalau para penjenguk ada yang kurang sehat sebaiknya sadar diri untuk tidak memilih posisi berdekatan dengan si bayi. Umumnya tuan rumah agak sungkan melarang temannya yang berkunjung untuk tidak terlalu dekat dengan bayinya. Mereka khawatir menimbulkan kesan sombong.

Kedua, ketika memiliki keinginan untuk memegang si bayi upayakan diri dalam kondisi yang bersih karena akan bersentuhan langsung . Selanjutnya cara menggendong pun perlu mendapat perhatian. Tidak semua orang punya pengalaman dan fasih menggedong dengan cara yang tepat. Leher bayi yang baru beberapa hari lahir biasanya belum sanggup menopang kepalanya sendiri. Jangan sampai terjadi cedera.

Ketiga, Jangan pernah mencubit si bayi, sebab ini mungkin saja bias menimbulkan cedera pada kulitnya yang masih lembut. Jika ingin memegangpun pastikan tangan anda dalam keadaan bersih. Kalau anda tengah sakit walau hanya flu lebih baik undurkan niat untuk menjenguk, agar tak menulari si bayi.

Keempat, jika saat berkunjung bersamaan dengan kepentingan si bayi menyusui atau dimandikan, bersabarlah untuk menunggu. Bahkan bisa turut menyaksikan ketika si bayi tengah dimandikan. Juga tak perlu terllu berlama-lama saat berkunjung.

Kelima, akan lebih baik jika kedatangan menjenguk tidak mendadak tapi diinformasikan melalui telepon lebih dahulu. Ketika berkunjung jangan terlalu pagi atau terlalu malam, karena mereka juga butuh waktu privacy dan waktu istirahat.

Etika Bertelepon di Kantor

Etika Betelepon di Kantor

Alat komunikasi yang satu ini sangat familiar diantara beberapa alat lainnya. Pastinya semua orang bisa serta mudah menggunakannya. Meski begitu, kalau ingin dapat kesan positif, ada aturan perlu ditaati. Baik saat menelepon pun menerima yang tak bisa asal bersuara.

Aturan bertelepon tidak hanya bagi operator tapi untuk semua pemakai. Terlebih ketika berada dalam situasi formal di kantor. Tak ada seorangpun yang bias lepas dari urusan komunikasi dengan alat satu ini. Dua poin utama bertelepon dengan sopan di tempat kerja.

Ketika melakukan kontak awal atau menelepon, segera ucapkan salam (sesuai waktu setempat disertai ekspresi bersahabat), jangan langsung nyerocos. Selanjutnya sebut identitas komplit dan asal kantor. Segera tanyakan nama serta bagian kolega yang dicari. Jangan pernah sok tahu langsung menebak si penerima telepon adalah orang yang dituju. Dengan demikian tercipta nuansa keramah tamahan dan kesan sopan dan si penerima tentu akan memberi balasan sama.

Begitu si penerima telepon memohon menunggu, ucapkan terima kasih, jangan ngedumel apalagi minta segera dengan nada memaksa. Kalau yang dicari sedang tak di tempat, dan ingin meninggalkan pesan, sebaiknya bertanya apa si penerima bersedia dititipi pesan. Jika bisa, sebutkan ulang identitas lengkap plus nomor. telepon serta alamat kantor yang jelas. Begitu selesai jangan lupa ucapkan terima kasih dan salam penutup (sesuai waktu setempat)

Jika berlaku sebagai penerima telepon, begitu mengangkat ucapkan salam, sebut nama dan kantor serta kalimat siap membantu. Tanyakan nama penelepon . Jika yang dicari tidak ada, sampaikan dengan sopan. Tanya apasi penelpon akan meninggalkan pesan. Jika ada pesan catat semua dengan jelas. Yakinkan si penelepon, pesannya segera disampaikan.

Bertelepon adalah komunikasi tanpa bertatap langsung tapi sopan-santun wajib diberlakukan. Dari nada suara dapat ditebak atau bisa mencerminkan karakater yang bersangkutan. Nah, etika tetap berlaku kan?.

Etika Berponsel di Acara Seminar

Ketika tengah menghadiri sebuah seminar, tidak sedikit peserta merasa terganggu deringan ponsel saat serius menyimak sang pembicara. Bahkan dering telepon yang bersahutan seringkali membuyarkan konsentrasi. Mungkin hal ini terjadi karena kemudahan komunikasi atas nama kemajuan teknologi yang tak dapat dihindari. Menggunakan ponsel seseorang dengan mudah menghubungi orang lainnya, tanpa pilih-pilih tempat.

Umumnya di acara seminar, MC atau panitia acara yang bertugas, sebelumnya sudah pula mengingatkan mematikan atau mengalihkan ponsel ke nada dering demi lancarnya acara yang berlangsung. Jika seseorang tak bisa mengatur pemakaian ponsel dianggap over akting atau tidak tahu etika. Apalagi kini, setiap orang seringkali membawa minimal dua buah HP, GSM dan CDMA.

Karenanya ada beberapa catatan yang bisa diingat untuk dapat secara sopan mengikuti atau menghadiri seminar maupun kegiatan sejenis.

Pertama, ada aturan yang berlaku umum yaitu mematikan ponsel. Kehadiran kesebuah seminar tentunya untuk menyimak isi seminar dan bukan ngobrol dengan klien atau teman di ruangan apalagi di HP. Kondisi HP padam atau silent selain melancarkan acara berarti juga tidak mengganggu peserta lainnya. Suara dering yang beragam sangat mengusik perhatian.

Kedua, gunakan nada getar, jika ada telepon yang wajib diterima bersamaan dengan berlangsungnya seminar. Agar mudah dirasakan, letakkan ponsel di saku. Akan lebih baik jika anda harus menjawab telepon, memilih tempat yang nyaman di luar ruangan, yang tidak mengganggu peserta disebelah menyebelah anda.

Ketiga, gunakan fasilitas SMS kalau harus menghubungi seseorang untuk hal tertentu. Dengan pesan singkat dan jelas. Lebih baik lagi kalau dilakukan sebelum seminar atau saat break/istirahat (jika ada)

Keempat, kalau ingin rekanan atau teman tidak bertanya-tanya akibat ponsel tak aktif, ada voice mail untuk menjawab. Di sana dapat dikatakan alasan HP tidak aktif dan kapan anda dapat dihubungi atau kapan akan menghubunginya kembali dengan meminta meninggalkan nomer telepon.

Bagaimana teman, tidak ada kelirunya kan miliki etika khususnya bagi pengguna HP saat hadir di acara seminar atau sejenisnya. Adakah yang ingin menambahkan?

Etika di Jalan Raya

Catatan Etika I

Etika di Jalan Raya

Friend, sebenarnya sebelum keluar menggunakan kendaraan, mestinya kita sudah kenal dengan aturan umum di jalan raya. Karena pengetahuan aturan lalu lintas tersebut salah satu persyaratan mendapatkan SIM. Namun, kenyataan yang ada di jalan raya masih saja pada saling serobot. Apalagi menjelang lampu lalu lintas (sukanya disebut lalu merah), begitu terlihat lampu warna kuning, yang sebenarnya mesti melambatkan kendaraan dan siap-siap untuk berhenti..eh kejadiannya justru sebaliknya sebagian besar pada melesat tancap gas. Bahkan banyak juga yang dengan santainya menerobos ketika lampu merah menyala, seperti orang buta warna saja. Lanjut Baca »

Stop Kekerasan!

Stop Kekerasan!

Berita tentang kekerasan yang di lakukan sekelompok pelajar SMU cukup mengagetkan. Terlebih pelaku dan korbannya perempuan. Miris sekali ketika melihat video rekaman yang ditayangkan di televisi itu. Konon antara si korban dengan geng ada masalah. Dengan mudahnya mereka melakukan pemukulan dan menampar., Namun kenapa model penyelesaianna harus begitu? Apa yang ada dipikiran mereka masing-masing kala itu? Kelompok remaja putri dari Pati, Jawa Tengah itu menamakan diri Geng Nero.

Sebelumnya pernah pula ditayangkan rekaman video kekerasan di STPDN. Juga belum lama menyusl tayangan rekaman dari STIP (sampai ada yang menyingkatnya menjadi Sekolah Tinggi Ilmu Penganiayaan)Urusan kekerasan bukan persoalan oleh laki-laki atau perempuan sebab semuanya adalah manusia. Rasanya perilaku itu bukan berperikemanusiaan.

Melihat gambaran ssemua itu, rasanya kita tak bisa total menyalahkan mereka (terutama remaja belia prilaku kekerasan tersebut). Apakah mungkin karena pengaruh tayangan di TV yang tidak sedikit adalah gambaran kekerasan. Atau lingkungan di sekitarnya yang memang penuh kekerasan. Namun tak ada salahnya kita tengok ke dalam diri kita. Sebagai orangtua apakah kita sudah memberikan contoh atau teladan di rumah? Sebagai orangtua sudahkah mendidik anak antikekerasan?

Bagaimana dengan Undang-undang Republik Indonesia nomor 23 tahun 2004 tentang Penghapusan Kekerasan Dalam Rumah Tangga? Apakah semua orangtua sudah memahami isinya? Bukankah “Keluarga Bahagia adalah Keluarga Bebas Kekerasan’.

Kita Catat bersama bahwa U.U 23 tahun 2004 adalah menepatkan norma baru :

-Tidak ada toleransi terhadap kekerasan dalam rumah tangga

-Kekerasan dalam rumah tangga bukan urusan pribadi tetapi urusan masyarakat dan

Pemerintah. Kewajiban kita semua untuk menghapusnya.

Ketika Harus Jadi Ibu Tunggal (III)

Keluarga yang utuh adalah idaman semua orang pastinya. Adakalanya cerita hidup berujar lain dan tak terelakkan.

Lantas bagaimana dengan anak-anak? Mereka adalah masalah utama dalam peristiwa perpisahan pasutri. Pastinya mereka sangat kecewa dan sangat terluka. Dua orang yang sama-sama berarti dan sangat dicintai akhirnya berpisah. Namun, mereka tak miliki kemampuan mencegah. Kondisi menjadi tidak mudah juga setelah mereka harus mondar mandir diantara kedua orangtuanya

Sebaik-baiknya kondisi diciptakan sang ibu, menjadi tidak mudah buat anak. Ada ketidaksiapan di hatinya untuk bersama salah seorang diantara orangtuanya. Apalagi mereka harus menjaga kedua perasaan orangtuanya ketika berada di rumah salah seorang dari mereka. Meski ibu memberikan kasih yang banyak, tetap saja di hati mereka ada yang masih kurang (seringkali tak diungkapkan). Umumnya anak cenderung menjadi malu pada lingkungan, suka melamun, banyak diam, mudah marah dan sangat sensitive (naumn tidak mutlak tergantung back up lingkungan).

 

Ibu tunggal yang menjadi kepala keluarga sekaligus berperan sebagai ayah tentu tak ingin anak-anak hancur. Ada upaya dilakukan. Pertama, ibu dalam peristiwa perpisahan ini tak menyalahkan siapa-siapa dan sadar diri bukan super women. Namun belajar bisa legowo (meski tidak segampang membalik telapak tangan) menerima kondisi, maka energi positf lebih mudah di tebar ke jiwa anak-anak. Kedua, yakinkan diri bahwa anak-anak yang masuk dalam kondisi ini telah diberi kekuatah oleh Tuhan, tak perlu khawatir berlebihan. Ketiga, tidak menjelek – jelekkan sang ayah, apalagi memanfaatkan anak untuk balas dendam pada sang ayah (jangan!!) Keempat, mendekatkan anak-anak pada adik laki-laki sebagai pengganti figur ayah dan memberi lingkungan yang kondusif untuk mental dan pemenuhan emosi mereka.

Kelima, Mungkin ibu perlu lakukan konseling pribadi pada orang yang dipercaya atau pada ahlinya untuk bisa lebih bijaksana hadapi tingkah polah anak, jika suatu kalau rada over. Keenam, ibu mau bekerja keras untuk peningkatan ekonomi demi pemenuhan fasilitasi anak dari segala aspek. Ketujuh, memberi contoh prilaku. Ajak melihat sekeliling terutama orang-orang di bawah, bahwa masih banyak yang jauh lebih menderita dibanding mereka. Kedelapan, menciptakan waktu khusus bercengkrama, hanya antara ibu dan anak. Biarkan mereka menumpahkan isi hatinya atau sebaliknya. S, setelahnya lakukan kegiatan yang menyenangkan. Kesembilan, berikaan anak kebebasan, jika sewaktu-waktu ingin bersama ayah atau ibunya.

Kesepuluh, lebih banyak mendekatkan diri dengan Sang Pencipta, Sang Penguasa kehidupan ini. Lakukan kegiatan kerohanian atau sosial demi menjaga kebersihan hati. Kesepuluh.

Dengan berjalannya waktu , bersama atmosfir positif yang sengaja diciptakan dan diupayakan di lingkungan, anak-anak akan berjalan dengan sendirinya, tak lagi memusingkan orangtuanya serumah atau tidak lagi. Apalagi kalau orang sekelilingnya menyayangi mereka dengan tulus. Percayalah, mereka akan berkembang sebagaimana mestinya.